Tags

Intermmezzo: Hampir seminggu gak nge-blog itu rasanya gak enak banget. Salahkan Twitter karena saya lebih banyak menulis disana :D.

Tulisan malam ini adalah tentang sesuatu bernama hadiah. Hadiah ini adalah mobil pertama yang saya miliki yaitu mobil karimun berwarna merah. Hadiah yang datang dari papa saya ketika saya semester 2 kuliah S1 saya di Universitas Al – Azhar Indonesia. Hadiah yang pada akhirnya membawa saya menuju cerita – cerita yang akan saya ceritakan berikutnya.

Selama semester 1 kuliah S1 saya, saya selalu menaiki kereta bekasi – jakarta, bis AC05, angkot ataupun dianter papah sampe kampus. Rasanya menempuh 2 jam perjalanan bekasi – jakarta memang luar biasa, bisa membuat yang muda jadi tua dan yang tua jadi gila. 😀 Bayangkan sebagai warga bekasi, saya harus bangun pukul 4 pagi hanya untuk masuk ke kampus pukul 8 pagi. Gila memang. Tapi seperti inilah hidup selalu ngasih kesusahan dan kebahagiaan. “Di Jakarta itu semakin pagi berangkat semakin bagus” *kata bokap .

Berangkat kuliah jam 5 pagi sampe jakarta jam 6.15 *lumayan kan waktunya. sampe di jakarta kalo sama bokap pasti ditraktir sarapan nasi uduk atau roti bakar. 😀 Makan berdua sama bokap sambil dengerin analisa bokap soal masalah sosial itu luar biasa memang, jadi pinter. abis sarapan, bokap akan mengantar ke gerbang kampus, *Kerennya saya adalah orang tua anterin saya ketika kuliah, bukan ketika saya sekolah, hahaha. abis cium tangan ke bokap, pamitan, bokap selalu bilang “bang, belajar dan baca buku dulu sebelum masuk”. itu kalimat selalu aja dikatakan sebelum melepas saya *apaan sih bahasa gw hahaha. diakhiri dengan kalimat “met belajar yah bang”. Makanya saya kalo di kampus gak belajar, merasa berdosa banget sama bokap yang ekspektasi saya buat belajar.

Rutinitasnya selalu begitu kalo sama bokap. Bokap selalu menyempatkan waktu untuk anterin saya ke kampus, di mobilnya selalu ada kaset – kaset album kesukaannya Ari Lasso, Dewa dan kadang kita dengerin kadang malah dengerin radio *laaah ceritanya malah ke bokap lagi.

Duduk di pinggir mesjid, sambil buka catatan kuliah dan baca buku setiap hari saya lakuin ketika kuliah dulu, dan saya sadar kalo saya menemukan kebahagiaan ketika saya belajar. aneh kan, padahal bahagia saya sebelumnya adalah nonton film. *mungkin karena restu orang tua kali yah. Gak lama belajar deket mesjid pasti temen saya yang juga dari bekasi yaitu Fajar Arafath ( @fajar87 ) dateng deh * orang bekasi datangnya pagi – pagi dong. Fajar kalo dateng selalu aja dengan gaya kaos polonya dengan handphone di telinga. *hahaha… nelpon cewe yah jar :D.

So, kalo gak dianter bokap gimana? Yah, kalo gak dianterin, saya naik kereta api yang desek – desekan tiap pagi. hahaha.. dan setiap pukul 7 pagi, selalu ada sms dari bokap, ” abang udah sampe kampus” SELALU! gak pernah absen, nyokap juga nanyain gitu juga di sms. dan bokap selalu kelabakan kalo saya gak sms bilang udah sampe pah di kampus. bisa tuh mendadak ada telepon masuk, buat nanyain udah sampe belumnya. setiap saya bilang, gak ada pulsa pah, gak sampe 3 jam tuh pulsa udah di transfer bokap di handphone saya, 100 ribu, *lumayan banget. Bokap tuh dah kayak pacar deh yang selalu hadir tiap pagi.

Selesai semester 1, ternyata Indexs Komulatif saya 4 *perfect. Bokap ama nyokap seneng abis liat saya dapat nilai sempurna di kampus. Tercatat saya 4 kali dapat IP 4 dalam 8 semester. Percayalah teman – teman, nilai sempurna itu asik banget dan membuat lapar  karena pengen lagi dan lagi. Abis dapat IP 4, saya dikasih hadiah mobil, ihiyyyy seneng banget. Mobil yang dikasih bokap adalah Suzuki Karimun. *saya tau ini gak fit dengan size saya. hahahaha. siaaaall. Bokap berargumen kalo “Karimun tuh asik bang, gampang parkirnya, sambil janji nanti kalo udah lancar mengemudi papa beliin yang lebih gede lagi”.  padahal dikasih mobil aja, saya udah seneng setengah mati.

Kehadiran Karimun disambut meriah oleh nyokap, nyokap dengan semangat mengisi karimun dengan berbagai macam aksesoris kayak tasbih, al – quran, mobil – mobilan kuning. Nyokap tuh niat banget kalo sama sesuatu. always. Super niatnya nyokap tuh seperti ini: ketika saya pertama kalinya mengajak karimun jalan – jalan ke Citos, nyokap ngirim sms doa dalam perjalanan ke saya. tuh niat banget kan. oh’ya, kenapa karmut, tanya kepada adek saya Citra ( @citrooo ), ncit menamakan karmut karena disebut karimun itu imut so, disebutlah karmut ( KARimun iMUT ). Warna merah karmut juga dipilih karena bokap selalu bilang “bang, kalo warna merah tuh keren dan keliatan mahal”. siaaappp pahhh. Membuat saya kecanduan sama semua warna merah saat ini.

Banyak kisah saya lalui dengan menggunakan Karmut, perjalanan ke Citos salah satu yang berkesan, perjalanan ke citos bersama temen – temen sma saya yaitu Maro, Jeffrey dan Jaka. Perjalanan yang seru abis, diawali dengan hilangnya bemper karmut *parah lho bim baru sekali pake langsung rusak. parkir yang lama *maklum mobil baru sik. eh, itu kedua kalinya saya naik mobil lho, parah banget belajar mobil langsung jauh – jauh bawanya. soalnya bokap selalu yang bawa mobil kalo sekeluarga jalan – jalan bukan saya. Perjalanan ke citos dan diakhiri di Plaza Semanggi, tau sendiri parkiran plaza semanggi itu muter – muter gitu. mantep abis buat orang gila yang baru dua kali nyetir mobil. hahahaha.

Karmut membawa saya kemana – kemana selama kuliah S1. Ke kampus adalah yang paling sering saya pakai, tau sendiri parkiran Al Azhar udah kayak sorum automobil rame terus, karmut karena porsinya imut jadi bisa nyempil – nyempil gitu. Di karmut sendirian menyetir mobil dengan lagu itu sungguh menyenangkan, ada rasa bahagia karena mungkin karmut memang memilih saya sebagai pemiliknya maka karmut membuat saya sangat nyaman. Nomor plat karmut di awali F dan diakhiri BI ( BI, bokap pilih karena nama gw BIma ). Cool abis, mudah saya temukan kalo lupa taro dimana nih karmut. Ketika karmut saya bawa kemana – mana harga bensin premium itu 4500. sama seperti saat ini (2012). Karmut membawa saya menuju satu kebahagiaan ke kebahagiaan lain pada akhirnya.

Asiknya membawa mobil karmut ternyata menyimpan kesepian. Gak ada bokap di sisi saya yang selalu ngajak ngobrol tiap pagi. gak ada lagu dewa dan ari lasso. gak sarapan bareng. akhirnya saya balik lagi dianterin bokap, hahaha. alasan yang saya buat ketika itu adalah “mahal pah bensinnya atau capek bawa mobilnya pah”. kasian karmut banyak di rumah setelah itu. Aki Karmut sering rusak karena saya jarang panasin 😦 *jadi berdosa gak bisa merawat barang. Rasa kangen sama celotehan bokap tiap pagi, bangunin nyokap menjelang berangkat kuliah ternyata menyimpan rasa kangen yang luar biasa. kalo pake karmut, bokap bawa mobilnya, dan saya bawa karmut, sendiri – sendiri jalannya. ajaibnya ketika balik lagi dianterin bokap, bokap gak protes bilang dipake karmutnya, bokap cuman pesen buat panasin aja karmutnya.

Bareng bokap lagi ternyata lebih mengasikan daripada dengan karmut, salah satu kata yang selalu saya inget dari bokap adalah “Hari ini pasti berlalu bang”. Mungkin mau bilang kalo saya jangan terlalu serius setiap harinya, soalnya suka saya ngeluh kalo bahasa arab susah pah, kuliah susah nih. Bokap ngomongnya gitu aja. simple abis. Hingga ncit masuk kuliah  di Binus Internasional senayan pada 2008, mulai bokap tidak bareng saya lagi karena saya dan ncit naik kereta bareng – bareng deh. sampai saat ini saya kangen kebersamaan bokap ketika pagi kuliah itu. nasehat, makan barengnya dan semuanya.

Ketika acara wisuda S1 saya pada tahun 2009 dan saya dipanggil sebagai mahasiswa dengan IPK tertinggi di jurusan saya. Saya tidak sempat melihat raut wajah kedua orang tua saya, tapi saya yakin bokap dan nyokap melihat saya sebagai hasil penciptaan mereka yang luar biasa saat itu. Saat itulah saya percaya kalau doa dan dukungan orang tua luar biasa kepada saya. omonng – omong soal wisuda, tebak mobil apa yang mengantar kami sekeluarga ke acara wisuda saya. yes, karmut! makasih karmut-ku sayang untuk semuanya.

Post ini untuk papah, selamat hari ayah pah, semoga papah selalu sehat dan berumur panjang dan menyaksikan abang mengubah dunia yah pah. doain juga pah jangan lupa.

Credits to:  Karmut, saya kangen kamu mut.. semoga perasaan kamu juga sama dengan saya *nah gila kan ngomong sama mobil.

PS: gambar di atas bukan karmut, karena saya gak punya foto karmut 😦

~ ditulis dengan perasaan kalau dunia ini lebih indah daripada surga karena saya memiliki orang tua yang luar biasa.

Advertisements