Tags

Bagaimana membunuh kenangan? kenangan yang selalu nyangkut dipikiran kita setiap harinya. kenangan yang tidak mau kita ingat kembali tapi ia selalu hadir kembali tanpa diminta. Rasanya menyesakan memang apalagi kenangan dengan sesuatu bernama cinta. Well, saya memiliki salah satu tempat dimana semua rasa bahagia, kesedihan bahkan penyesalan tertumpah disini. Namanya Mcdonalds bekasi cyber park (BCP). begitu banyak kenangan disini. saya akan cerita satu bagian yang isinya seperti permen nano – nano yang rasanya aneka rasa dari manis, asam, asin itu :D.

Saya mulai ceritanya, cerita ini tentang seseorang yang telah membuat saya tidak bisa berpikir rasional dalam hidup ini karena sesuatu yang dinamakan CINTA. sesuatu yang dulu saya ketawain dan saya bilang overrated. Saya selalu bilang cinta itu lebay, mana ada orang mau bertahan dan berjuang untuk orang yang dia sayang. * efek sakit hati jadi gini yeah.

Sebut saja orang itu, Mawar, mawar dan saya sudah berhubungan dekat sejak pertemuan kami berdua karena kesamaan komunitas yang kami ikuti. Seringnya berhubungan dengan telepon dan sms, hingga ikut gath komunitas tersebut, hingga bertemunya kedua jari kami berdua ketika mau naik kendaraan trans-jakarta. Seringnya kami berkomunikasi membuat kami semakin mesra dan akhirnya menjadi sepasang kekasih. 😀 Ihiyyy

So dimana bim part mekdonalnya. ini nih 😀 sebelum menjalin hubungan cinta ini, saya dibuat galau oleh mawar ini. rasanya perasaan ini diacak-acak sama orang. *hayah. tapi percayalah saya beneran kesel karena setelah pegangan tangan itu ( belom jadian ), mawar tidak pernah menghubungi saya lagi. ada apa dengan mawar yah *nanya dihati. kekesalan ini saya tumpahkan setelah menonton film di Blitzmegaplex di BCP, turun ke bawah laper, makan mekdonal bareng sama sahabat saya, tante elish, cerita kesalnya saya, dengan kesalnya sambil mulut belepotan es krim sundae. hahaha. salah satu titik bawah hubungan saya dengan mawar saat itu juga. Tapi mawar berhasil membangkitkan mood saya dengan ngasih support ketika mau sidang tesis saya. support yang membuat saya dapat nilai A saat itu. makasi ya sayang.

Hubungan saya dengan mawar semakin mesra sejak kita memulai masa pacaran pada akhir oktober. kita berdua sering bertemu di mekdonal BCP ini menjelang ia berangkat kuliah atau sekedar mamam ( istilah ini dipopulerkan oleh mawar ) es krim sundae. *es krim ini perasaan nemenin gw juga, whateva-lah. Saya memberikan mawar, sebuah mawar putih di sini. mawar juga pernah memberikan saya hadiah sebuah tas kecil dan sebuah kalender yang masih terpasang di kamar saya. Senyuman dan tawa bahagianya di mekdonal sulit saya hilangkan diperasaan. titik tinggi hubungan pacaran dengan mawar.

Satu hari setelah berpisah dengan mawar, saya nonton sama tante elish, dengan perasaan lemes dan gak konsentrasi karena abis putus, saya memaksa buat nonton film. sayang film tidak menyelamatkan hidup saya ketika itu. Setelah nonton terus makan di mekdonal BCP lagi. Entah kenapa tempat ini selalu membawa hawa berbeda setiap saya kesini. Makan dengan lemes sambil lihat bayangan kenangan mawar dengan saya disekeliling tempat itu. salah satu titik terendah dalam hidup saya adalah saat itu. silly because it happens because of love. but everybody has their lowest point right 😀 

Tahukah anda bagaimana saya melawan kenangan dengan mawar, entah berhasil atau nggak saya berusaha untuk mengingat hal yang pernah saya miliki yaitu ketika keluarga saya, papa, mama, adik saya citra dan diri saya makan bareng di mekdonal BCP ini. Saya inget, ketika itu saya masih SD, menu yang saya pilih nasi dan kentang ( dulu masi kecil gak suka daging ~ ampe sekarang juga masih gak suka2 amat). Kita sekeluarga makan dengan asiknya disitu. hahaha.

Salah satu kenangan terbaik yang saya miliki adalah dengan sahabat saya, tante elish, orang yang selalu nemenin saya nonton dan dengerin keluhan saya tentang ini itu. makasih yah tante. Tante elish ini penyuka menu mantap mekdonal BCP, pilihannya ini mulu gak ada variasi. banyak kenangan konyol di mekdonal BCP sama tante elish, kocak kalo inget dia selalu bilang ” gw dah makan tapi pengen mekdonal” atau ” laper nih,,, mekdi yok”. pernah di mekdonal BCP sampe mau tutup mekdonalnya. paraaah, menghambat orang mau pula nih tante elish gara2 keasikan ngobrol.

kenangan penuh di mekdonal BCP ternyata saya rasakan tidak hanya dengan mawar, meskipun ia selalu hadir ketika saya makan disini. secara hampir tiap jumat kesini buat nonton film di Blitzmegaplex. saya tidak melulu melawan kenangan, saya mencoba menambah kenangan yang terjadi dengan kenangan lainnya. Kalau saya lihat, ada pasangan sedang makan mekdonal di BCP saya teringat mawar, ketika lihat keluarga makan mekdonal di BCP saya teringat keluarga saya sendiri. Kalo liat cowo dan cewe ketawa – ketawa bego, saya teringat tante elish. hahaha.

Seperti itulah cara saya melawan kenangan, tidak bisa dilawan namun saya menambahkan dengan hal lain. ketika kita mengingat sesuatu yang buruk segeralah gali kenangan tersebut dengan kenangan – kenangan lain di tempat tersebut. akan selalu ada sisi buruk dan sisi baik dalam setiap kenangan.

saya berpikir tidak adil menyebut semua kenangan buruk, karena kenangan buruk selalu membuat kita belajar. 

So, karena hari ini hari jumat, hari ini saya mau ke BCP mau nonton film, mau ke mekdonal BCP lagi. berjalan seperti biasa dengan semua kenangan dengan mawar menggumpal di perasaan.

~ ditulis setelah mengingat aroma whooper burgernya burger king yang rasanya heavenly.

Advertisements